belajar di trainer laris sofie beatrixOke semua, malam ini ada kelas yang keren banget di TrainerLaris.com materi dari bunda Sofie.

Nah buat yang ketinggalan, tenang aja, saya sudah siapkan rangkumannya hanya untuk teman teman semua, ini dia :

[Materi Bunda Sofie Beatrix]

Haloo teman2 semua.. para hadirin kelas online malam ini kita akan bahas ttg bagaimana sih caranya buku kita bisa tembus penerbit dan jadi best seller
Tapi sebelumnya saya mau tanya, diforum ini apakah sudah ada yg mulai menulis buku, minimal menentukan tema bukunya?

Sipp kalo begitu.. sebenarnya saat kita mau menulis buku itu searching penerbit sudah mulai bisa digencarkan lo

Searching penerbit sdh bisa mulai anda lakukan dg mudah ditoko buku, kira2 kLau buku saya terbit, mau dimasukkan ke penerbitan mana

Jangan sampai, kita buang waktu dan tenaga masukkan naskah kita ke penerbit yg gak sesuai dg naskah kita. Ini pengalaman saya pertama kali menulis buku. Tema bukunya ttg event organizer
Krn ga pede, saya saat itu gak berani masukkan ke penerbit gramedia, melainkan ke penerbit lokal yg menerbitkan buku2 islam

Buku saya ditolak mentah2, lalu saya down dan berpikir buku saya jelek. Penerbit lokal aja gak mau terima

Padahal.. saat itu ada seorg teman menyarankan saya utk membawa buku itu ke penerbit gramedia, akhirnya malah diterima dg tangan terbuka

Itu prinsip pertama ketika kita searching penerbit ya, pelajari penerbit mana yg cocok karakteristiknya dg buku anda

Nah, langkah berikutnya adalah saat mengirimkan naskah, persiapkan dg sebaik2nya, hal2 “yg disukai” editor penerbitan supaya dia segera mau baca naskah kita lebih cepat diantara tumpukan naskah lain yg antri panjang

Ini yg membedakan, ada naskah yg sampai ke tangan editor baru dibaca 6 bulan kemudian, bahkan ada yg gak sampai dibaca udah dimasukkan ke kotak sampah :'(

Tapi ada naskah yg langsung sampai dan dibaca dan diterbitkan bulan depannya:-*
Horreee
Udah pada tidur gak yaa? Jgn2 saya ngomong sendiri nih.. kriikk..krikk..kriikk

Singkatnya, siapkan :1. Naskah dg draft yg rapi ketikannya hardcopy
2. Surat pengantar yg semacam surat rayuan biar dia mau baca dan terbitkan segera, biasanya sih isinya sedikit perkenalan diri yg emnjual, tema buku, keunggulan buku kita, mungkin semacam survey kecil2an membuktikan buku kita layak dicintai eh diterbitkan

Sedikit bocoran rahasia, penerbit paling suka beberapa profesi profil penulis, diantaranya adalah …. TRAINER

jd tepuk tangan buat anda yg hadir disini yg profesinya trainerr…
Karena itu nilai plus anda bakal diterima penerbit

Kenapa? Krn trainer itu diyakini bakal bisa promosikan bukunya sendiri.. aktif

Psst.. kembali ke laptop. 3. Sinopsis. Yaitu uraian singkat ttg isi buku kita. Okey, sudah sekarang saya ulang dikit ya, jd prinsip pertamanya td : search penerbit yg sesuai dg karakter buku anda , lalu kirim draft naskah disertai surat pengantar

Saya sering nih ya terima naskah dr teman2, boro2 surat pengantar dan sinopsis, draft bukunya saja nggaka ada daftar isinya :'(

Padahal sebelum membaca isi buku yg tebalnya beratus2 halaman, biasanya sang editor akan baca2 dulu tuh sinopsis dan daftar isi. Dr daftar isi dan sinopsis udah keliatan menarik gak bukunya, kalau menarik dia akan lanjut baca draftnya

Langkah berikutnya, kirim, dan berdoa yg banyak.. nunggu.. tapi jgn pasif ya.. aktiflah bwrtanya sampai mana, para editor gaka akan marah kok, malah seneng diingatkan

Kalau ada balasan diterima sujud syukur, kalau dibalas tolak ya diperbaiki.. simple kannn…

udh ga sabar yaa.. oke sementara ini cukup dulu.. kyknya sesi berikutnya aja kita bhs yg trik utk bisa best seller

Dann sinopsisnya

 

[Sesi Tanya Jawab]

T: bund, kalo gitu buku saya menarik yah! kok langsung diterima?
J: hehe mas beni.. bukunya baru launching udah laku 200an buku, padahal belum ada ditoko buku.. selamat yaa..
jwbnnya adalah krn mas beni ini pakai koneksi berupa agency penulis yg menguruskan semua ke penerbit. Jd beliaunya yinghal duduk manis. Agency penulis itu kyk agency model atau penyanyi, yg membantu artis utk diorbitkan, dihubungkan dg pihak2 lain, manajemenin gitu lah

T : kriteria draft itu bagaimana yg baik ? 🙂
J: Mas hasan, kriteria draft yg baik, adalah draft yg materinya menarik, isinya maupun judulnya, alurnya sistematis,gaya bahasanya ringan dan menyentuh

T : di sinopsis apa aja bun yg kudu di tulis selain prolog kelebihan isi buku? Apa perlu disampaikan juga “pasar sasaran” dan testimoni yg udah berhasil kita dapet?
J: mas wahid, disinopsis itu isinya cuma isi buku minal awalan wal akhir (dari awal sampai akhir):-)
kalau testimoni, sasaran atau segmen buku kita, kelebihan buku kita itu dimasukkan ke surat pengantarnya

T : Bunda, cara tepat tuk menghubungi penerbit gmn?
J : Cara yg paling tepat adalah lwt agency penulis spt saya hehe.. bisa sendiri langsung follow aja di twit, trus minta alamat email daan.. kirim

T : kalau naskah ditolak penerbit, biasanya disampaikan apa tidak ya kekurangan naskah yang dikirimkannya itu?
J: mas andy, kalau ditolak ada penerbit yg kasih alasan kenapa menolak dg detil shg kita bs tahu kesalahan kita dan mempwrbaiki, tp ada yg nggak, singkat padat berisi, no..

T:Apakah penerbit lebih tertarik dengan tema buku yang benar2 baru atau tema lama tapi gaya menulisnya berbeda?
J : mas aan, penerbit beda2 ya.. yg pasti dia suka dg yg lagi in dan dicari org… walau ada tema yg long life kyk pengembangan diri.. parenting.. gak akan pupus sepanjang jaman

T : bunda kalo untuk pendidikan anak usia dini, kira-kira bisa booming nga yah?
J : itu tema2 yg long life, selalu dibutuhkan, cuma kita kudu pinter2 cati angel yg beda yg buat buku kita beda g yg lain

T : kalau nulis buku mirip-mirip dengan cara “ATM” boleh gak bun?melanggar etika rimba kepenulisan tak ya?
J : nulis buku adakalanya dibuku kita idenya sama dg org lain itu biasa, tapi kalau 1 buku isinya sama plek dg org lain.. nah trus kita nulis apa? Tak eloklah..

T : Bunda Sofie sebagai trainer sebaiknya nulis buku yg bisa di jadikan bahan training ya ?
J : sebaiknya trainer menuliskan buku dr bahan trainingnya.. biar ngebranding bener gitu looh.. masak trainer parwnting bukunya ttg gimana caranya jadi montir mobil sih kan ga masyuk

T : Bun, kalau membuat buku yang teknis biar gak terlalu kaku perlu editor atau bagaimana ya?
J : Ooh biar bukunya ga garing krn bahas hal teknis bisa dg bantuan org lain utk merenyahkannya mas sahuri, bisa jg dibikin sendiri, dg pakai gambar, kiasan, cerita, dll

T :klw terbitin lewat penerbit indie gimana bun ? biar cpt di tiap training sdh ada buku aq sendiri yg jd tema training, rencananya oktober sdh mau jadi bukunya tp ya lwt penerbit indie dulu, gmn tu bunda geuliz ?
J : mbak princess bisa aja terbitin indie biasanya ini buat yg pingin cepet dan gak pgn ribet. Tapi.. semua ada +-nya
Indie positifnya, bisa cepet, gak ribet, yp jualan sendiri lo.. klu udh pny massa msh lumayan, selain itu brandingnya org melihatnya msh kutang bergengsi
Eeh kurang bukan kutang maaf

T: bun, training saya banyak menggunakan metode experiental learning, jadi teorinya biasanya dibelakang, biar peserta experience dulu, nah kalo ditulis dalam buku kan jadi membuka teorinya dulu, saya khawatir mengurangi kenikmatan pada saat training
J : org yg udh baca buku ON pak jamil, tetep enjoy kok ngikutin materi saat disampaikan. Pdhl dia udh baca dan tahu apa yg akan disampaikan. Ini ibaratnya kita nonton film setelah baca bukunya.. rasanyaa tetep nikmat kan?

Nah itu semua materi kelas Online di Trainer Laris tanggal 13 Mei 2014, terus simak ya.

 

Silahkan share....